Motivasi Mengalahkan Diri Sendiri - Menang Tanpa Jadi Pecundang - Hubdat | Hubungan Darat

Motivasi Mengalahkan Diri Sendiri - Menang Tanpa Jadi Pecundang

Apa arti mengalahkan diri sendiri? Sangatlah benar apa yang disampaikan pepatah berikut ini melalui kata bijak melawan diri sendiri “musuh terbesarmu bukanlah yang terkuat, bukanlah yang paling pintar, bukan yang bisa mengalahkan ratusan orang, tetapi musuh terbesarmu yakni dirimu sendiri”.

Karena yang dilawan yakni diri sendiri, maka sering kali kita memperlihatkan maklum dan pemaafan yang tidak seharusnya. Seperti contoh, ketika kita menganggap biasa kesalahan yang seharusnya tidak dilakukan, maka terus menerus kita akan merasa hal tersebut bukanlah suatu kesalahan.

Merokok misalnya, awalnya para pecandu rokok tidak sanggup mengalahkan diri sendiri untuk tidak merokok. “Sesekali bolehlah!” atau “Daripada jenuh dan pusing”, dan bermacam alasan lainnya yang pada alhasil dimaklum dan menjadi kebiasaan.

Ada pelajaran menarik dari mengalahkan diri sendiri yang Saya yakin akan membawa Anda dan Saya semakin tumbuh dan sampaumur dalam pola pikir kalau kita mau untuk selalu komit.

Arti mengalahkan diri sendiri :


 Sangatlah benar apa yang disampaikan pepatah berikut ini melalui  Motivasi Mengalahkan Diri Sendiri - Menang tanpa jadi pecundang

1. Jangan Praktis Tersinggung.


Semakin tinggi Anda menjunjung ego pribadi, semakin gampang Anda merasa tersinggung atas kata-kata atau perilaku orang lain. Ini bukan berarti Anda kemudian dihentikan merasa keberatan kalau ada orang yang bersikap tidak baik kepada Anda. Boleh saja, tapi jangan biarkan perilaku orang lain memilih bagaimana reaksi dan tindakkan Anda.

Biarlah Anda bereaksi dan bertindak dengan pikiran yang dewasa. Ingatlah juga bahwa adakalanya orang lain tidak menyadari atau tidak tahu kalau sudah menyakiti hati Anda. Dengan begitu, alangkah lebih bijak kalau Anda bisa lebih mempunyai perilaku rendah hati dan mau memahami orang lebih dulu.

2. Hidup Bukan Selalu Tentang Menang Kalah


Banyak orang memandang hidup sebagai menang kalah. Akibatnya, kalau orang lain unggul atas dirinya, ia merasa menjadi pecundang. Tidak ada kata mengalah dalam hidupnya alasannya yakni ia menganggap hal itu sama dengan ia menjadi pihak kalah. Entah itu dalam berbicara, dalam mengutarakan ilham atau pendapat, dll. Belajarlah untuk menyadari bahwa yang penting bukan ”saya” atau ”dia” yang menang, tetapi relasi atau ”kita” yang menang.

3. Yang Baik Bagi Anda, Belum Tentu Baik bagi Tuhan


Begitu juga sebaliknya, yang baik bagi orang lain, belum tentu baik bagi diri Anda. Kalau begitu, untuk apa Anda memaksakan ilham atau pendapat Anda untuk harus dilakukan oleh orang lain? Bahkan untuk apa Anda harus memaksa orang lain untuk mengakui bahwa Anda lebih baik atau lebih benar dari mereka? Dengan mengupayakan kebersamaan tantunya tidak akan ada ke-akuan.

4. Mengalahkan Diri Sendiri Dari pada Mengalahkan Orang Lain


Berusaha menjadi langsung yang lebih baik, yang mempunyai kehidupan perekonomian lebih baik, dan sebagainya, tentu sah-sah saja. Tetapi, dari mana Anda bisa menilai Anda sudah lebih baik dari sebelumnya? Kalau patokan Anda masih hanya orang lain, kalau Anda ingin lebih sukses hanya biar bisa memperlihatkan kalau Anda lebih baik dari seseorang, misalnya, maka itu bisa ancaman alasannya yakni motivasi Anda hanya ego. Boleh saja Anda termotivasi dengan usaha dan perilaku atau kesuksesan orang lain, tapi bukan untuk membanggakan diri di depan mereka.

Lebih baik, motivasi Anda yakni untuk ”mengalahkan” diri sendiri atau untuk mengeluarkan potensi terbaik yang Tuhan sudah taruh dalam diri Anda.

5. Bukan Apa Yang Kita Dapat. Tapi Apa Yang Kita Bagikan


Inilah prinsip penting yang akan menghindarkan Anda dari perilaku egois. Selama Anda menilai diri (atau orang lain) hanya berdasar dari apa yang didapat, maka Anda akan selalu menuntut dan menuntut. Bukankah banyak orang juga menyerupai itu? Mereka hanya menuntut orang lain dan apa yang harusnya mereka dapatkan (bahkan ada yang extrim termasuk menuntut Tuhan) dan tidak peduli kalau ia tidak berkembang.

Sebaliknya, yang sudah mempunyai banyak hal juga tidak pernah mau menyebarkan dan memberi alasannya yakni ia merasa itu haknya. Sering terjadi. Dan dari sinilah sering muncul konflik. Jika sudah begini sebaiknya lebih banyak berdoa, supaya kalau ada yang rusak dalam diri kita Tuhan bisa mengambarkan dan memperbaikinya.
 

6. Belajar Mendengar


Orang egois, biasanya hanya mau didengar tanpa mau mendengar. Ini memang masih bekerjasama dengan nomor 5, bahkan sanggup dikatakan ini yakni praktek paling sederhana dari nomor 5. Kalau untuk mendengarkan, untuk mendapatkan pendapat orang lain, memberi kesempatan orang lain menyatakan pendapatnya saja tidak mau, sangat mungkin Anda akan sulit menyebarkan dan memberi apapun kepada orang lain.

Mari berguru menyebarkan dengan orang lain, memikul beban orang lain, ikut mencicipi suka sedih orang lain, supaya kita tidak menjadi orang yang EGOIS.

Kemenangan sejati bukanlah kemenangan atas orang lain. Namun, kemenangan atas diri sendiri. Berpacu di jalur keberhasilan diri yakni pertandingan untuk mengalahkan rasa ketakutan, keengganan, keangkuhan, dan semua beban yang mengikat diri di kawasan start.

Jerih payah untuk mengalahkan orang lain sama sekali tidak berguna. Motivasi diri sendiri tidak seharusnya lahir dari rasa iri, dengki, atau dendam. Keberhasilan sejati memperlihatkan kebahagiaan yang sejati, yang tak mungkin diraih lewat niat yang ternoda.

Pelari yang berlari untuk mengalahkan pelari yang lain, akan tertinggal alasannya yakni sibuk mengintip laju kawan-kawannya. Pelari yang berlari untuk memecahkan rekor-nya sendiri tidak peduli apakah pelari lain akan menyusulnya atau tidak. Tidak peduli di mana dan siapa lawan-lawannya. Ia mencurahkan seluruh perhatian demi perbaikan catatannya sendiri.

Motivasi mengalahkan diri sendiri Ia bertanding dengan dirinya sendiri, bukan melawan orang lain. Karenanya, ia tak perlu bermain curang. Keinginan untuk mengalahkan orang lain yakni awal dari kekalahan terhadap diri sendiri.

Baca juga : Gagal bukan berarti kehilangan segalanya
the-BC

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "Motivasi Mengalahkan Diri Sendiri - Menang Tanpa Jadi Pecundang"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel